Monday, 10 June 2013

Adakah Berpurdah Waktu Bujang Sesuai?

Sebelum itu entry yang panjang kali ini bukanlah untuk menimbulkan kemarahan niqabis diluar sana terhadap saya.  Sungguh saya juga fikir berulang kali sebelum nak post entry  kali ini. Namun artikel  ini adalah sekadar pandangan dan renungan. Dan saya tak suruh anda si wanita bujang untuk meninggalkan pemakaian purdah jika anda memang dah pakai. Istiqamahlah. Tidak semestinya perlu ikut pandangan saya. Saya juga masih memandang tinggi muslimah-muslimah yang berpurdah. Kagum dengan mereka. Post kali ini banyak refer kepada artikel Dr MAZA juga setelah penelitian dan pengkajian bersama sahabat-sahabat saya yang lain. Apa pun artikel ini sekadar ingin memberikan pandangan tentang pemakaian purdah atau juga kenali sebagai niqab.

Kita sedia maklum bahawa persoalan pemakaian purdah merupakan masalah khilafiyyah yang diiktiraf. Maksudnya para ulama’ berbeza pendapat dalam memberi hukum tentang pemakaian purdah. Ada ulama’ yang mewajibkan pemakaiannya dengan menganggap wajah wanita itu adalah aurat. Namun jumhur ulama’ (majoriti Ulama’ Fiqh) dahulu dan kini mengatakan wajah wanita bukanlah aurat. Dan para ulama’ yang mengatakan wajah wanita bukanlah aurat adalah seperti Al Imam Al Nawawi, Al Imam Al Syafie’, Al Imam Abu Hanifah, Al Imam Ahmad, Sheikh Yusuf Al Qaradawi, Sheikh Nasir Al Din Al Albani & Muhammad Al Ghazali.

Para Ulama’ yang menegaskan wajah wanita adalah aurat pula seperti Sheikh Ibn Baz, Dr. Sa’id Ramadhan Al Buthi & Abu Al ‘Ala Al Maududi dalam kitabnya Al Hijab.
Alasan-alasan atau hujah kukuh yang dibawa oleh jumhur ulama’ untuk menyatakan wajah wanita bukanlah aurat adalah jelas dan nyata. Antaranya:

1.      Firman Allah dalam Surah An Nur ayat ke 31

“Dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan (tubuh) mereka kecuali yang zahir daripadanya dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka.”

Berpandukan ayat diatas, jumhur ulama’ menafsirkan bahawa wajah dan tapak tangan bukanlah aurat. Siapa yang ingin pendetilan atau nak pencerahan yang lebih halus maka bolehlah refer kitab-kitab tafsir.

2.      Firman Allah dalam Surah Al Ahzab ayat ke 52

“Tidak halal bagimu berkahwin dengan perempuan-perempuan yang lain sesudah (isteri-isterimu yang ada) itu, dan engkau juga tidak boleh menggantikan mereka dengan isteri-isteri yang baru sekalipun kecantikan mereka mengkagumkanmu, kecuali hamba-hamba perempuan yng kau miliki. Dan (ingatlah) Allah sentisa mengawsi tiap-tiap sesuatu.”

Ayat ini ditujukan kepada Rasulullah dari Allah yang menunjukkan pengharaman buat Rasulullah untuk bernikah lagi setelah isteri-isteri Baginda yang ada. Dan ayat diatas jelas memberitahu bahawa wanita-wanita muslimat ketika zaman Rasulullah tidak memakai purdah.  Bagaimana mungkin kecantikan mereka boleh menarik perhatian Rasulullah jika wajah mereka tertutup.

3.      Hadith yang disahkan bersanad hasan oleh Al Albani. Bahkan lebih tinggi dari hasan. Maksud nak masuk taraf sahih:

“Suatu ketika Rasulullah duduk bersama-sama para sahabat baginda. Tiba-tiba baginda masuk kedalam rumah. Setelah keluar para sahabat melihat baginda baru dalam keadaan lepas mandi. Salah seorang sahabat bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah berlaku sesuatu?  Jawab baginda: Ya! Telah melintasi dihadapanku fulanah (perempuan tertentu yang dikenali), maka timbul dalam hatiku syahwat terhadap wanita, lantas aku mendatangi salah seorang dari isteriku dan menyetubuhinya. Demikianlah yang mesti kalian lakukan, kerana antara amalan kamu yang baik ialah mendatangi yang halal.” (Hadith Riwayat Ahmad dan Al Tabarani)

Syarah hadith ni panjang. Tapi poin yang paling penting ialah melalui hadith ini kita dapat simpulkan bahawa wanita-wanita muslimat di zaman Rasulullah tidak memakai purdah. Jika tidak bagaimana Rasulullah boleh tahu bahawa wanita itu sangat cantik dan menimbulkan syahwat baginda hingga sunnahnya terus mendatangi isterinya. Kerana apa yang ada pada isteri kita sama seperti wanita lain diluar sana.

4.      Hadith daripada Muslim dan Bukhari:

Dari Ibn Abbas r.a, katanya Al Fadhal (bin ‘Abbas) pernah menjadi radif Rasulullah (menaiki unta yang sama di belakang Rasulullah). Datang seorang wanita dari khasy’am. Lalu Al Fadhal memandangnya dan dia juga memandang Al Fadhal. Maka Rasulullah pun memusingkan wajah Al Fadhal ke arah lain.

Apa yang nak disimpulkan melalui hadith diatas pula bahawasanya kita tahu wanita itu orangnya sangatlah cantik dan tidak memakai purdah. Kalaulah wanita itu memakai purdah tidak mungkin Rasulullah memalingkan wajah sahabatnya kerana wajah wanita itu sudah tertutup. Dan hadith ini juga penguat hujah Para Ulama’ dan Ahli hadith bahawa wanita-wanita muslimat di zaman Rasulullah tidak memakai purdah.

Ini adalah sebahagian dalil-dalil yang banyak dikemukakan oleh jumhur ulama’ dalam menjadi hujah bahawa muka dan tapak tangan bukanlah aurat. Juga majoriti wanita-wanita muslimat tidaklah memakai purdah ketika zaman Rasulullah.

Ada pun yang memakai purdah pada waktu itu adalah Ummul Mukminin (ibu-ibu orang mukmin) iaitu isteri-isteri Rasulullah. Amat sukacitanya apabila ada muslimat yang ingin menghidupkan sunnah Ummul Mukminin.  Tapi kita juga perlu faham hikmah pemakaian purdah oleh isteri-isteri Rasulullah.

Allah telah mengurniakan satu nikmat kepada Rasulullah iaitu hadiah isteri-isteri yang cantik kepada baginda. Jadi setelah kewafatan Rasulullah, kita semua juga tahu bahawa haramnya insan lain menikahi isteri Rasulullah. Mana mungkin kita akan menikahi ibu sendiri bukan?

Sedangkan setelah kewafatan Rasulullah, para sahabat sering kerumah isteri-isteri Rasulullah seperti  Aisyah r.a untuk mendapatkan hadith. Dan Aisyah pula orangnya sangatlah cantik dan masih muda ketika kewafatan Rasulullah. Kalaulah Ummul Mukminin tidak memakai purdah ketika waktu itu maka boleh jadi akan timbulnya satu penyakit hati didalam hati para sahabat yang berkunjung kerumah mereka.  Rasa jatuh hati sedangkan nak menikahinya haram pula.

Jadi disini kita faham akan asbab pemakaian purdah oleh Ummul Mukminin. Seperti Solat Malam, wajib buat Rasulullah tapi sunnah buat kita. Pemakaian purdah pula wajib bagi Ummul Mukminin tapi sunnah buat muslimah diluar sana. Namun sunnahnya yang lebih utama setelah berkahwin itupun jika diatas permintaan suami masing-masing.

Jika kita lihat di Arab Saudi dan sesetengah negara arab yang lain. Ada unsur kezaliman, ketidakadilan dan telah menyalahi petunjuk Al Quran & Sunnah apabila si suami hanya boleh melihat wajah isterinya setelah berkahwin.  Dan kita perlu tahu pemakaian purdah di Arab Saudi merupakan satu budaya dan tradisi mereka sejak dahulu lagi. Pernah saya pergi ke Pavilion suatu ketika dahulu, ramainya orang arab disitu. Ada satu pasangan yang saya ajak berbual secara tidak kebetulan. Saya ingat suaminya. Jalan berpimpinan tangan. Rupanya sekadar teman lelaki! Perempuannya pula memakai purdah! Ada juga saya ke Bukit Bintang suatu ketika dahulu lalu terlihat dua wanita arab berpurdah. Tapi saya berasa sangat sedih dan kesal kerana salah seorang dari rambut mereka terjurai keluar.

Dan saya amat tidak setuju dengan pandangan sesetengah para asatizah yang berkata tak apalah jikalau tidak lihat wajah wanita yang ingin dinikahi agar boleh menjaga hati. Agar boleh nampak ‘soleh’. Kerana ianya telah menyalahi sunnah Rasulullah. Sedangkan sunnah baginda ialah pergi dahulu melihat wajah  bakal isterinya agar dapat menimbulkan keserasian kedua pihak dan timbulnya rasa cinta sebelum nikah. Allah Maha Adil dan Allah jualah yang Maha Mengetahui

Berbalik kenapa saya begitu tekad untuk post entry kali ini dan berkata wanita bujang tidak sesuai berpurdah ianya oleh kerana telah terjadi banyak kes dimana si lelaki ingin melamar wanita.  Pakai purdah. Solehah. Baik agamanya. Kelihatan cantik melalui dua biji matanya. Lalu si lelaki bawa ahli keluarganya bertandang ke rumah gadis untuk datang melamar. Setelah itu baru si gadis mahu buka purdah dan menunjukkan wajahnya. Namun sayang, setelah ditunjukkan wajahnya si lelaki berisiko ingin membatalkan niatnya kerana tidak timbulnya keserasian dihatinya. Namun untuk menolak rasa serba salah kerana waktu itu si lelaki dan keluarganya sudah berada dirumah wanita tersebut. Si wanita apabila ditolak diatas asbab wajahnya pula berisiko besar untuk rasa terhina, sakit hati dan berdendam dengan lelaki itu. Jadi jelas antara masalah yang akan berlaku bila wanita berpurdah waktu bujang.

Selalunya ada tiga alasan kenapa wanita ingin berniqab ketika waktu bujang. Pertama, kerana mereka terlalu cantik dan takut adanya fitnah.  Namun hujah itu tidak kukuh kerana yang seharusnya menundukkan pandangan adalah para lelaki. Bukannya para wanita. Kerana bagi saya, pakai tak pakai purdah tetap menganggu mata lelaki kalau lelaki itu sendiri tidak menjaga pandangan matanya.

Kedua, kerana mereka kata faham tuntutan agama. Namun pandangan jumhur ulama’ lah yang terbaik untuk diikuti bahawa muka dan tapak tangan bukan aurat. Dan alasan wanita ketika zaman Rasulullah memakai purdah bercanggah dengan sebahagian hadith-hadith Rasulullah setelah ditafsir.

Ketiga sebab ingin ikut kawannya. Ini lagi dah jauh dari niat asal. Dilihat sahabat-sahabatnya nampak unik dan ada aura tersendiri malah dilihat ibarat seorang ninja maka dia juga ingin mengikutinya. Tanpa merujuk kepada nas asal.

Ada pun berpurdah setelah bernikah lebih dituntut. Apatah lagi diatas perintah suami tecinta. Dan kita pun tahu Ummul Mukminin berpurdah setelah menjadi isteri Rasulullah. Berpurdah setelah bernikah antara sunnah utamanya kerana kita taknak timbulkan penyakit hati lelaki di luar sana sedangkan kita sudah menjadi isteri kepada suami kita. Kedua sebab si suami tadi akan berasa cemburu dengan membiarkan isterinya yang tercinta dipandang oleh lelaki lain diluar sana.

Mungkin juga bila sebut masalah lelaki yang ingin melamar wanita diatas tadi pasti ada yang kata:

“Pilihlah yang baik agamanya. Kenapa bersoal kira dalam soal cantik wajahnya”

“Jodohkan milik Allah”

“Ahh perfectionist betul kau ni! Macamlah kau tu sempurna sangat”

Bila adanya satu hadith sahih yang umumnya dah tahu mengenai hadith itu bahawa Rasulullah suruh si lelaki mahupun wanita mengutamakan agama pasangannya agar bahagia dunia akhirat. Namun syarah hadith itu juga tidaklah menyuruh kita membelakangkan 3 yang lain bahkan kita seharusnya meraikan yang kacak/cantik dihati kita agar timbulnya keserasian (sekufu). Dihati kita ye. Bukan dihati orang lain. Kerana pandangan hati manusia itu berbeza-beza. Miss Universe pun cantik. Tapi kenapa kita tak jatuh cinta pula dengan dia? Kalau dia memang orang yang berharta dan datang dari keturunan yang baik maka itu memang satu rezeki dan pakej buat kita. Bersyukurlah.

Jodoh itu kerja Allah. Tapi usaha, doa dan tawakkal itu kerja kita selaku hambaNya. Dan bukanlah sebab ingin mencari yang sempurna namun sekadar mencari yang terbaik untuk dijadikan pasangan hidup kita. Kerana orang yang ingin dinikahi bukannya nak ajak hidup bersama sehari dua, tapi kalau boleh sampai syurga insyaAllah. 


Wallahu Waliyyut Taufiq.

3 comments:

Superhero Seantero said...

MasyaAllah... Sungguh bermanfaat! Teruskan saudara!

Anonymous said...

Kandungan menarik tapi template menyukarkan pembacaan teramat sangat

Siti Sarah Salim said...

bismillahirrahanirrahim.

assalamualaikum w.b.t

lpas habis baca, sy dpt simpulkn point2 yg bro bg ada betulnya.

tambahan pula, skrg ni rmai perempuan berpurdh sbb ikut trend. segan jgk bila tgk ada yg berpurdah tp soal ikhtilat, pergaulan, dan akhlak masih enteng.

disbbkn faktor2 kt atas td, maka timbullah kes2 mcm lamaran dibatalkn. ni semua brgntung pd niat si pemakai purdah (adakah utk menarik prhatian lelaki soleh), dan niat si lelaki yg melamar dia (klau berpurdah ni mesti cantik2). tidaklah bijak seorg lelaki itu yg melamar seorg perempuan hanya kerana berpurdah.

cuma satu persoalannya, bg bro apakah keburukan berpurdah itu lebih byk drpd kebaikan?

tuntasnya, kebanyakan wanita yg berpurdah, lg2 di msia mengambil kebaikan berpurdah itu sbgi satu perkara yg difatwakan oleh hatinya sndiri. bygkan, dlm kalangan ulama' pun msih mmbahaskan soal ini. dia ambil apa yg dia rsakan selesa dan nyaman apabila dia melakukannya. bagi mereka, selagi ianya tidak makruh, atau haram, maka ia mngundag Allah. well, hati mereka, soal iman mereka, hnya mereka dan Allah yg tahu.

wallahu ta'ala a'lam.