Sunday, 28 October 2012

Cinta Islamik VS Couple

Bismilahhirrahmanirrahim..



        Sudah menjadi lumrah kepada setiap insan yang fitrahnya ingin mencintai dan dicintai. Apatah lagi naluri remaja yang ingin meningkat ke alam dewasa sudah pasti ingin mengetahui apakah itu Cinta.

        Defenisi Cinta ialah satu perasaan positif yang diberikan kepada insan lain mahupun benda lainnya. Cinta adalah emosi dan kasih sayang yang kuat dan ketarikan peribadi. Pendapat lainnya, cinta adalah sebuah kegiatan atau aksi aktif yang dilakukan manusia terhadap objek lain berupa pengorbanan diri, empati, perhatian, kasih sayang, membantu, menuruti kehendak, patuh dan sanggup melakukan apa sahaja yang dikehendaki oleh objek tersebut. Namun cinta hakiki yang harus kita ketahui adalah kepada Rabb kita iaitu Allah S.W.T. Itulah cinta yang Maha Agung.

        InsyaAllah saya ingin berkongsi mengenai masalah couple dan Cinta Islamik yang makin berleluasa pada hari ini. Sebelum itu saya ingin berkongsi dahulu mengenai isu Cinta Islamik. Ini kerana saya merasa kita seharusnya lebih keras terhadap mereka yang dah tahu tapi masih lakukan juga berbanding yang jahil agama lalu mereka couple seperti budaya barat. Apakah itu cinta Islamik? Cinta Islamik merujuk kepada Insan yang ingin bercinta tetapi ingin menggunakan agama sebagai landasan percintaan mereka yang jelas haram disisi Islam. Antara ayat-ayat yang kerap diguna pakai oleh mereka ialah seperti:

"Saya cinta awak kerana Allah S.W.T."

"Kita bercinta tapi tak couple pun."

"Selamat pagi Cinta."

"Selamat pagi rindu."

        MasyaAllah beraninya mereka! Sudah terang lagi bersuluh hubungan yang tidak sah itu mereka menggunakan agama Allah sebagai alasan untuk menghalalkan perhubungan mereka.

Allah Berfirman: 
 "Dan janganlah kalian mendekati zina. Sesungguhnya zina adalah perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk." (Al Israa; 32) 

       Cuba lihat ayat Allah diatas. Allah menggunakan ayat "mendekati" bukan pula "lakukan". Ini oleh kerana Allah telah dahulu meletakkan 'awareness' kepada setiap insan agar lebih berhati-hati agar tidak terjerumus dalam kancah zina. Disini kita harus jelas memahami zina bukan sahaja apabila telah bertemunya dua khitan yakni bersetubuh secara haram. Namun setiap hajat yang belum halal terhadap pasangan adalah zina. Bertepatan dengan hadith Rasulullah S.A.W:

"Sesungguhnya Allah S.W.T  telah menetapkan nasib anak Adam mengenai zina. Tidak mustahil dia pernah melakukannya. Zina mata ialah memandang. Zina lidah ialah berkata. Zina hati ialah keinginan dan syahwat, sedangkan faraj(kemaluan)hanya menuruti atau tidak menuruti."

       Selalunya mereka yang terkena sindrom Cinta Islamik ini adalah dari kalangan pelajar sekolah atau pelajar IPT yang cerdik pandai lagi soleh dan solehah. Namun kerana cinta yang menurut hawa nafsu akhirnya mereka terjebak juga. Kalau kita lihat pada hari ini di Universiti atau kolej Islam  sendiri tidak kurang ramainya 'berdating' di kafeteria mahupun di perpustakaan contohnya itu belum lagi Universiti atau kolej sekular.

      Ada juga dari kalangan mereka ini yang tahu menjaga kononnya ikhtilat di kampus atau disekolah. Namun apabila bertemu di Facebook, Twitter dan sebagainya bukan main lagi lagatnya. Kemana pergi ikhtilat yang dijaga itu? Mereka ini sering berbalas mesej, bergayut didalam telefon hingga ke pagi.

       Sungguh saya pelik, kononnya yang si teruna nak membimbing si dara. Si dara pula ingin berkongsi masalah, minta perhatian atau nasihat dari si teruna. Apabila subuh menjelang si teruna mahupun si dara kejutkan pasangannya dirikan solat. Apa salahnya kalau anda sertai Usrah? Ataupun menuntut ilmu agama melalui kuliah-kuliah agama, dengan rakan sejenis dan sebagainya. Sungguh alasan anda tidak munasabah jika dengan dia sahaja baru anda nak menuntut ilmu agama!

       Dewasa ini, penzinaan yang makin berleluasa juga hingga akhirnya menghasilkan anak luar nikah bukan sahaja dari kalangan remaja mahupun dewasa yang jahil mengenai agama namun mereka yang tahu mendalam mengenai Islam. Jangan terkejut jika ada wanita yang asalnya dari sekolah agama seperti MAAHAD ataupun Universiti/Kolej Islam yang mengandung anak luar nikah. Hingga terjadinya pembuangan bayi. Nauzubillah Min Zalik! Kesimpulannya yang sudah arif mengenai ilmu agama tidak menjamin apa-apa jika iman dan takwa mereka terhadap Allah S.W.T sangatlah lemah.

       Ada juga yang bertanya bagaimana bila dah bertunang? Jawapannya sama sahaja. Apabila kita bertunang itu tidak menjamin apa-apa kerana akad nikah yakni bernikah belum lagi dilaksanakan untuk menghalalkan hubungkan kita bersama pasangan kita insyaAllah.

       Bagi yang sudah terlanjur bercinta. Ayuh cepat-cepat bernikah. Jangan tunggu lagi takut sesuatu yang tidak diingini terjadi. Jangan beri alasan seperti "saya masih belajar", "duit tak cukup lagi" atau yang seumpanya dengannya. Jika macam tu jangan bercinta! Buat mereka yang merasa miskin harta yakinlah bahawa Allah yang melimpahkan kurniaan rezeki kepada kita. Bukankah Allah dah janji kepada kita bagi sesiapa yang bernikah maka Allah akan murahkan rezeki kita. Apa lagi kahwinlah! Oppss pastikan anda dah cukup merasa ingin bertanggungjawab dan cukup ilmu didada insyaAllah.

        Mengenai isu couple pula selalunya terjadi dikalangan remaja mahupun dewasa yang jahil mengenai ilmu agama. Bagi mereka bersentuhan, berpelukan, berciuman apatah lagi melakukan hubungan seks adalah perkara yang sangatlah biasa. Bergayut dan mesej siang malam tiada hentinya. Cinta berlandaskan hawa nafsu yang tiada kesudahannya hingga mendatangkan bala Allah S.W.T jika tidak segera bertaubat. Persoalannya apa bezanya couple dan Cinta Islamik? Bagi saya sama sahaja. Maka oleh itu haruslah kita jauhi perkara ini sama sekali. Sekali lagi saya mengingatkan buat mereka yang sudah terjebak agar segera bernikah. Semoga Allah merahmati kalian.

 Firman Allah S.W.T:
          "Dan wanita-wanita yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adlah untuk wanita-wanita yang baik (pula)." (An Nur ;26) 

         "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang bertakwa." ( Al Furqan ; 74)


Wallahu Waliyyut Taufiq.




     


2 comments:

Nurzulaiqa Nazri a.k.a Professor said...

cinta islamik tetap jugak couple kan..

Nicko Zulkarnain said...

ye kira couple juga ukhti. jika dah menjerumskan kearah maksiat. Sama je. Haram.